Categories
Viral

Masih Menanti Zuriat – Pesan Mufti Datuk Zulkifli; “Banyakkan SEDEKAH, Solat, Moga Doa Dimakbulkan.

Episod akhir program Currhat Isnin baru ini benar-benar menyentuh hati ramai pasangan suami dan isteri apabila membincangkan topik Zuriat Syurga. Yang mana mencungkil rahsia hati insan-insan yang berdepan masalah untuk memiliki anak sendiri, sebutir permata yang masih berada di syurga yang belum diberi keizinan Tuhannya untuk turun ke bumi berada di rahim mereka yang masih terus berimpian.

Eksklusif untuk episod terakhir ini, penerbit Currhat menjemput Mufti Wilayah Persekutuan, Datuk Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri sebagai salah seorang pakar jemputan untuk bercakap dari sudut agama. Kita mungkin sudah kerap mendengar perbincangan perihal belum dapat zuriat dari sudut sains dan perubatan, maka menjenguk kepada sisi berbeza, Currhat mahu pasangan merenung seketika dari sudut rohani, agama dan inspirasi diri yang mungkin boleh memberi dorongan jiwa dan kekuatan.

Rentetan daripada episod itu juga, ada pula netizen yang memviralkan persoalan adab tetamu wanita lain kala bersama mufti terhormat itu. Ada netizen yang mengecam kenapa diletakkan wanita tidak menutup aurat di sisi mufti itu? Secara peribadi, penulis tidak nampak di mana isu besarnya di situ, yang sampai menutup mesej-mesej lain yang ingin disampaikan. Apakah para netizen mahu mengatakan sesorang yang tidak menutup aurat dengan sempura tidak layak duduk berhampiran seorang ulamak? Walau pada ketika dia sedang diberi ilmu?

Malah mufti sendiri sepanjang program kelihatan amat tenang dan sentiada memberikan kata-kata semangat buat tetamu di sisinya. Malah, mufti sempat menitipkan doa buat mereka. Bukankah mereka lebih beruntung berbanding kita yang mana dapat duduk dekat dengan mufti sambil diberi keberkatan doa secara terus? Bukan penulis mahu berpihak kepada mana-mana, namun sebagai netizen yang berasakan diri ini sempurna, ayuh tumpulkan sedikit mata penulisan kita di media sosial. Sebaliknya, tajamkan doa kita untuk orang-orang yang kita rasakan perlukan perubahan kepada dirinya.

Nah, sama-sama kita baca perkongsian indah daripada Datuk Dr. Zulkifli. berkenaan doa pasangan yang masih ditangguhkan untuk memiliki zuriat. Ambil yang baik dan jadikan setiap pesanan satu pegangan positif untuk melalui kehidupan ini. Penulis aminkan doa setiap pasangan yang sedang berkeinginan untuk memiliki zuriat sendiri. Insya-Allah, pada satu hari yang Tuhan akan kata ‘kun faya kun’. Amin…

Kredit Foto: Google

Boleh Datuk komen sedikit tentang masyarakat yang suka benar bertanyakan kepada pasangan yang belum dikurniakan anak tentang bila, bila dan bila?

Sebaik-baiknya, jangan ditanya; bila nak dapat anak, berapa orang anak dan sebagainya. Dalam Islam sendiri menegaskan supaya kita tinggalkan sesuatu yang tidak ada kena-mengena dengan kita. Ada dan tidak apa masalahnya?

Bagaimana dengan suami yang memilih untuk berkahwin lain atas alasan isteri tidak mampu melahirkan zuriatnya?

Dalam Islam, sememangnya tidak melarang poligami. Namun, ia tertakhluk pada syarat-syarat yang tidaklah mudah. Bukan sekadar kemampuan batin, tetapi juga dari segi kewangan dan keadilan, mampukah kita menyempurnakannya? Hukum kahwin sendiri ada lima yakni harus, wajib,  sunat, makruh dan haram. Dan poligami ini termasuk dalam kategori sunah sahaja. Jadi, sebelum buat keputusan untuk berpoligami, tanyakan dulu kepada diri sendiri kemampuan dari semua segi itu.

Apa pendapat Datuk mengenai rawatan alternatif yang dilakukan pasangan untuk memiliki zuriat?

Islam sendiri menggalakkan umatnya untuk merawat sebarang penyakit. Nabi ada menyebut,  “Sesungguhnya Allah Taala telah menurunkan penyakit dan ubat dan menjadikan bagi setiap penyakit itu ubatnya, maka berubatlah kamu dan jangan kamu berubat dengan benda yang haram.” Tidak salah untuk mencuba rawatan alternatif atau moden asalkan sahaja ia mengikut adab dan etika yang betul yang tidak melanggar hukum agama. Hukumnya haram jika cara perubatan itu mempunyai unsur syirik. Selain menerusi perubatan pakar, sebenarnya kita juga ada kaedah lain dalam Islam yakni dengan doa. Malah, cara lain yang juga sangat bagus ialah dengan bersedekah. Rasulullah sendiri ada menyebut, “Ubatilah di kalangan kalian yang sakit dengan sedekah.” Kisah Al-Hakim juga boleh dijadikan iktibar di mana pada satu masa dia mengalami sakit muka yang teruk. Kemudian membelil sebiji bekas air lalu disedekahkan air itu untuk kegunaan orang-orang miskin. Dengan izin Allah, wajahnya pulih. Inilah mukjizat daripada amalan sedekah kerana Allah.

Kredit Foto: Astro Prima

Orang selalu kata, selagi tak kena kepada diri kita sendiri, kita tidak akan tahu bagaimana rasaya? Kalau Datuk sendiri melalui ujian ini, apa agaknya yang Datuk lakukan?

Saya melihat dalam isu ini ia berkait dengan kefahaman ilmu, isu Tuhan. Allah sebut dalam al Quran, “Sesungguhnya Kami telah aturkan cara mencipta manusia bermulanya dari air mani yang bercampur (dari pati benih lelaki dan perempuan)…” Ia adalah daripada kuasa Allah. Lihat, bagaimana Nabi Ibrahim minta kepada Allah sehingga hanya pada usia baginda sekitar 120 tahun, barulah doanya untuk memiliki zuriat dimakbulkan Allah swt. Bermakna untuk doa kita diperkenankan atau tak itu hak Allah. Seumpama kita minta duit orang, itu hak dia untuk memberi atau tak? Paling penting, kita harus reda dan sabar. Besar hikmahnya sabar itu.

Ada yang cetek ilmunya, mengaitkan isu tiada anak ini dengan perbuatan lampau seseorang itu. Bolehkah kita menghukum sampai begitu Datuk?

Tidak! Kita diberi pilihan dalam kehidupan ini untuk melakukan sesuatu perbuatan. Imam Nawawi sendiri tidak mempunyai anak dan meninggal pada usia masih muda yakni 45 tahun. Namun, menurut ramai orang mengatakan bahawa kitab-kitab yang beliau hasilkan yang menjadi panduan anak-anak muridnya itu jauh lebih baik dan bermanfaat daripada memiliki anak. Itulah aset terbesar beliau. Jadi, bagaimana untuk kita hukum seseorang itu hanya kerana dia tidak berjaya mendapat anak? Sheikh Hanafi seorang yang sangat kaya juga tidak punya anak dan pergi menemui pakar paling handal untuk merawat masalahnya itu. Namun, apabila masih tidak berjaya,  beliau berasa amat sedih. Dan kesedihannya itu dilihat oleh seorang kawannya ketika beliau berada di masjid. Selepas Sheikh Hanafi mencerita perihal kesedihannya itu, maka kawannya pun berkata; “Eh, jadi di mana Allah?” Ia membuatkan Sheikh Hanafi tersentak. Bukankah kita punya Allah, lakukan solat dan dengan kuasa Allah mampu merealisasikan semuanya.

Kredit Foto: Astro Prima

Dan, ternyata ia bukanlah balasan Tuhan terhadap dosa-dosa kita, bukan?

Lihatlah sesuatu itu dengan positif. Andainya, kita ada melakukan dosa, maka bertaubatlah, lakukan ibadah dan terus berdoa. Kisah lalu tidak boleh menghukum. Ia bukan ajaran Islam. Allah suka umat-Nya yang bertaubat. Allah akan sentiasa menguji hamba-Nya dari pelbagai sudut. Maka, teruskan bersabar dan Allah akan berikan khabar gembira kepada mereka yang sabar. Pesan saya, istigfar banyak-banyak, taubat, solat, tingkatkan takwa dan banyakkan sedekah.

Apa kesimpulan yang boleh Datuk buat mengenai isu ini?

Perjalanan hidup ini pastinya disulami dengan pelbagai ujian dan ujian itu pelbagai. Ada yang diuji menerusi anak, pasangan, pekerjaan, harta, sakit, jiran-jiran dan sebagainya. Setiap hari saya didatangi orang-orang yang mengadu tentang masalah hidup mereka dan bagi saya satu sahaja, lihatlah masalah itu dari sudut positif. Orang cerdik pandai ada berkata, jika seseorang itu memberi kamu minuman limau yang masam, janganlah marah atau dibuang air itu. Sebaliknya, campurkan sedikit gula dan ia pasti menjadi minuman yang sangat sedap. Kita selalu melihat bahagia dalam kehidupan orang lain dan tidak berusaha untuk membahagiakan diri sendiri. Paling penting, jaga hubungan dengan Allah dan bersama pasangan dan keluarga. Rasulullah pernah kata, “Sebaik-baik kalian, adalah orang yang paling baik terhadap keluarganya, dan aku adalah orang yang paling baik terhadap keluargaku.”

Kredit Foto: Astro Prima
Categories
Viral

“Saya Cina Tapi Saya Suka Berhijab” – Gadis Ini Kongsi Ketenangan Apabila ‘Menutup Rambut’

“Saya Cina tapi saya suka berhijab,” itu kata seorang gadis yang kini menjadi perbualan ramai khususnya di platform Twitter.

Menggunakan akaun @jiaqing28512216 gadis tersebut mencuri tumpuan apabila tampil dengan gaya berhijab atau bertudung.

Malah, posting berserta gambarnya kini menjadi viral dan sehingga artikel ini ditulis ia telah dikongsi sebanyak 5,600 kali.

Menjawab pertanyaan netizen mengapa dia mahu bertudung, gadis tersebut menyatakan dia lebih ayu berbanding ketika tidak berhijab.

“Lebih suka bertudung sebab bila bertudung ni dapat menutup aurat perempuan. Free hair kadang-kadang rimas juga dengan rambut yang serabut ni,” katanya.

Tambahnya, keputusan untuk berhijab juga mungkin disebabkan rakan sekeliling.

“Mungkin sebab saya dah berkawan dengan orang Melayu lama kot. Bila tengok kawan bertudung nampak ayu je semua.

“Saya tertarik sebab bila tutup aurat i rasa tenang ja,” katanya yang mula bertudung sejak 2018.

Sementara itu, rata-rata netizen memuji kecantikan gadis berkenaan apabila berhijab dan menutup aurat.

Malah tidak kurang juga ada rakan bangsa Cina yang turut berkongsi gambar mereka bertudung.

Anda boleh lihat antara komen dan reaksi mereka di bawah.

Categories
Viral

Dari YouTuber Ke Bintang Filem, Sebak Pula Bila Syahmi Cakap – “Kami Ini Hanya…”

Personaliti YouTube, Syahmi Sazli, 25, melahirkan rasa syukur kerana diberi peluang untuk membintangi filem terbaru berjudul Syif Malam Raya.

Menurut Syahmi, dia tidak pernah terfikir akan ke layer perak bersama dua lagi rakan baiknya iaitu Asif suhaimi dan Yoe Parey

“Sangat bermakna dan bagi kami ini adalah satu penghargaan kerana kami ini pun hanyalah bermula sebagai YouTuber sahaja.

“Tak sangka dapat peluang keemasan untuk berlakon dengan oatai-otai filem, pelawak-pelawak terkena dan juga dengan mereka yang terlibat dalam pembikinan filem ini,” katanya.

Syahmi berkata demikian ketika ditemu bual Gempak menerusi segmen Artis Duduk Diam yang disiarkan di Instagram Astro Gempak semalam.

Tambah Syahmi lagi sepanjang menjalani penggambaran berlangsung, banyak ilmu yang dapat dipelajari termasuklah proses belakang tabir.

“Banyak pengalaman berharga yang saya dapat, tak puas rasanya menimba ilmu dan mendapat tunjuk ajar daripada mereka yang berpengalaman.

“Kalau saya, banyak yang saya dapat belajar mengenai proses belakang tabir contohnya cara penyediaan kamera, pengcahayaan dan sebagainya.

“Alhamdulillah, syukur kami diberi peluang untuk merasai pengalaman berharga ini,” ujarnya

BACA: Dah Tiba Masa Syahmi, Asif Dan Yoe Parey Beraksi! Jom Ngopi Sambil Tonton Syif Malam Raya Tengah Malam Ini

Selain Syahmi, Asif dan Yoe, Syif Malam Raya juga turut menampilkan barisan pelawak seperti kumpulan Zero iaitu Atu, Sharif dan Syaiful, Danial Lawak Solo, Ropie, Saiful Apek, Azlee Senario, dan juga aktres Reen Rahim, Emelda Rosemila, Nadia Brian, Lia Natalia serta Shiela Mambo.

Jangan lupa untuk sewa filem raya, Syif Malam buat pertama kalinya ditayangkan terus di pawagam rumah anda, Astro First di saluran 480 bermula 21 Mei 2020 (hari ini)

Dengan hanya RM15, penonton boleh menonton Syif Malam Raya selama 48 jam (2 hari) secara berulang-ulang.

Untuk mendapatkan info terkini mengenai filem Syif Malam Raya, sila layari Instagram, Facebook dan Twitter Astro Shaw.

Sinopsis:

Kisah Syif Malam Raya bermula apabila cuti raya Zaid (Atu) dan Hisyam (Sharif) tidak diluluskan dan mereka ditugaskan untuk menghantar satu mayat ke Ipoh pada malam Aidilfitri.

Mereka turut menumpangkan Mira dan Yoh untuk pulang beraya ke kampung halaman mereka dengan menaiki van jenazah mereka. Kejadian aneh mula berlaku, dan kekecohan timbul apabila mereka tiba di sebuah kampung yang dihantui pocong.

Categories
Keluarga

Sakitnya RINDUKAN MAK Yang Dah Tiada — Rindu Bau Mak, Air Tangannya, Tiada Siapa Lagi Sambut di Pintu Rumah…

 

Pengalaman kehilangan ibu bukanlah pengalaman luar biasa bagi kebanyakan orang kerana setiap daripada kita pasti telah, sedang atau akan melaluinya. Namun, hari ini penulis terdetik mahu mengangkat kisah penulis sendiri yang kehilangan tempat bermanja sejak 11 tahun lalu atas kerinduan yang datang tiba-tiba usai solat subuh pagi tadi.

 

Siapa yang pernah melaluinya sahaja tahu bagaimana rasa sakitnya itu? Tambahan pula apabila ibu itu pergi dalam keadaan kita belum puas menikmati kasih-sayangnya, tidak sempat membahagiakannya, memberi dia rasa wang hasil titik peluh kita, tidak sempat membalas jasanya dan perginya dalam keadaan tanpa tanda.

 

Bulan lepas penulis dijemput menghadiri acara di luar Kuala Lumpur, iaitu Guardian Healthy & Beauty Media Retreat. Ia sebenarnya sebuah acara biasa yang penulis selalu hadiri sebelum ini. Namun, ada sesuatu yang ‘luar biasa’ pada salah satu sesi yang mereka atur di awal acara.


Kredit foto: Google 

Sebaik tiba di situ, kami diberi ruang untuk suai kenal. Menariknya, acara ini mengkehendaki setiap kami tampil ke depan untuk menceritakan persoalan yang telah diberi untuk setiap orang. Lain orang, lain soalannya. Jadi untuk penulis, soalannya berbunyi; “What is your biggest challenge in life and what did you learn from it?

 

Kami diberi masa untuk memikirkan apakah jawapan yang ingin kami kongsi dalam masa tiga minit sahaja. Dan, waktu itu penulis terfikirkan dua perkara; walaupun hakikatnya sepanjang 35 tahun ini penulis melalui banyak cabaran hidup tetapi yang dua ini kiranya paling ‘agung’ cabarannya.

 

Penulis terfikir antara dua momen ini; diduga 10 tahun perkahwinan tanpa zuriat dan akhirnya melakukan IVF atau berkongsi pengalaman duka kehilangan arwah Mak?

 

Namun, entah kenapa sebaik dipanggil ke depan, cerita yang keluar daripada mulut penulis adalah cabaran awal kehilangan Mak dan penulis boleh bercerita dengan jujur dan lancar bagai air mengalir sehinggakan ada anatara peserta di depan penulis turut mengalirkan air mata.

Ini  bukan drama, inilah realitinya hati yang remuk saat kehilangan susuk bernama MAK!

Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

 

Kenapa Hilang Mak Itu Sangat Mencabar?

Kerana Maklah orang pertama yang kita kenal, dia beri kita ‘nyawa’, dia umpama ‘malaikat’ yang membawa kita ke dunia setelah dipinjamkan oleh yang di atas sana. Dialah insan yang paling jujur menyayangi kita tanpa sebarang syarat atau tuntutan. Dia susuk yang tidak perah ada benci atau dendam kepada anaknya.

 

Kita hidup di dunia ini kerana dia. Jadi, saat kehilangannya, kita akan rasa hilang separuh jiwa. Hidup bagai melayang-layang di awangan. Tidakkah itu cukup mencabar untuk kita lalui detik seterusnya tanpa dia yang bernama Mak?

 

Walaupun arwah pergi pada usia penulis sudah 23 tahun, setahun selepas penulis berkahwin, namun ia tidak cukup membuatkan penulis merasai kekuatan untuk mendepaninya. Puas? Belum puas dan tak mungkin puas untuk hidup bersama Mak. Tambahan pula waktu itu penulis baru sahaja menamatkan pengajian dan baru setahun juga memulakan pekerjaan tetap.

 

Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

Kali Terakhir Ziarah Penulis, Mak Hadiahkan Buku Yassin

Sampai sekarang penulis masih simpan buku bacaan yassin dan tahlil yang diberikan Mak pada kali terakhir arwah Mak mengunjungi rumah penulis di Kuala Lumpur. Mak memang kerap juga ke sini kerana hanya penulis, anaknya yang mengembara jauh menjadi perantau.

 

Masih terngiang-ngiang dalam kotak memori, penulis mengambil Mak di Pudu Raya. Waktu itu Mak dari Melaka menguruskan hal rumah pusakanya. Kemudian, singgah di Kuala Lumpur sebelum mahu pulang ke rumahnya di Perak. Selalunya, Mak tidak tergesa-gesa mahu balik kalau sudah sampai di rumah penulis.

 

Tetapi, pada kali terakhir itu katanya dia mahu singgah sekejap sahaja kemudian lekas hantar dia pulang ke Perak. Kata penulis rehatlah dulu, malam baru kita balik kerana menunggu suami penulis yang belum habis kerja. Berkali-kali dia renung ke jam di dinding dan bertanya bila nak balik?

 

Resahnya kali ini lain macam.

 

Ketika menyerahkan buku yassin yang penulis ceritakan tadi, arwah kata; “Ini Mak beli kat atas bas tadi. Ada budak tu minta derma dan Mak beli ni untuk kamu. Rumah kamu ni tak ada langsung surah yassin.”

 

Kebetulan penulis baru pindah di situ, memang tidak adalah menyimpanya di rumah lagi.

Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

Mak Sakit Tak Lama, Doanya Tidak Mahu Susahkan Anak

Benar. Mak selalu kongsi dengan penulis, di dalam doanya setiap waktu, Mak tidak mahu mati dalam tiga keadaan; mati kemalangan jalan raya, mati sakit yang lama dan mati susahkan anak-anak. Subhanallah, doa Mak dimakbulkan.

 

Mak pergi tidak sampai sebulan sakit. Dan, sakit Mak pun tidak menyusahkan anak-anak. Kami, adik-beradik pun tidak puas menjaga dan berbakti kepadanya. Tambahan pula, penulis duduk jauh. Lagilah penulis terasa, kerana hanya beberapa kali sahaja sempat tukarkan lampinnya, sikat rambutnya dan suapkan makan ke mulutnya.

 

Bertambah ralat apabila tidak dapat ‘mengadap’ saat arwah menanti sakaratulmautnya. Tidak dapat membisikkan kata-kata akhir. Tidak berpeluang mengajarnya mengucap di telinganya. Allah…

 

Pada hari kematiannya di wad ICU, abang penulis menghubungi penulis pada jam enam pagi, hari Rabu (sehari selepas penulis balik ke Kuala Lumpur selepas melawat Mak di hospital). Luluhnya hati, berdentum jantung saat abang bersuara terketar-ketar, “Mak dah tak ada…” Serentak itu, sayup-sayup kedengaran azan subuh berkumandang.

 

Innalillahi wa inna ilayhi raji’un Waktu itu rasa seperti langit runtuh. Bumi bergoncang. Badan menggeletar. Suami yang berada di sebelah bingkas bangun, peluk dan hanya mampu suruh bersabar, sabar, sabar.. Insyallah, Mak berada di tempat yang sangat baik sekarang.

Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

Rasa Tak Percaya, Di Dalam Liang Lahad Itu Jasad Mak

“Lekas anak-anak siapa nak cium arwah Mak?”

 

Seorang demi seorang lapan anak Mak datang kepada jenazah Mak yang sudah berkapan sempurna. Kak Long, arwah Kak Ngah, Kak Lang, arwah Abang Zamani, Kak Aju, Kak Ayu, Abang Feros dan penulis yang bongsu. Diikuti cucu-cucu Mak. Air mata dan esakan kami adik-beradik sayup-sayup memenuhi ruang tamu rumah Mak yang selama ini menjadi tempat membesar kami adik-beradik yang akan Mak tinggalkan sebentar lagi.

 

Puas kami cium dahi, pipi dan kedua tapak kaki Mak. Wangi bau Mak, sejuk dahi Mak. Cantiknya Mak mahu menemui pencipta-Nya. Wajah Mak bersih bagai berbedak. Saat menghantar Mak keluar dari pintu rumah, hati rasa sangat berat untuk melepaskan Mak keluar dari rumah itu.

 

Mak, ini rumah Mak. Mak besarkan anak-anak Mak sendiriankan selepas arwah Ayah pergi waktu anak-anak Mak masih kecil? Mak besarkan lapan anak Mak tanpa suami. Mak yang tiada pencen, tiada harta, tiada pelajaran. Banyak kenangan Mak di rumah ini, kenapa Mak nak tinggalkan kami juga? Kosong rumah ini nanti, Mak. Kosong…

 


Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

 

Rumah Mak Kosong Tapi Doa Untuk Mak Penuh Selalu

Dan, walaupun sudah 11 tahun Mak pergi, kekosongan itu tidak akan ada isinya walau dengan apa cara sekali pun. Walaupun kami adik beradik cuba mewujudkan kemeriahan di rumah Mak.

Berkumpul untuk menggamit kenangan. Makan-makan, borak-borak di rumah Mak, namun ia tetap tidak sama, Mak tanpa ‘tiang serinya’ yang bernama Mak.

 

“Mak, orang balik pertama kali masa Mak dah tak ada hari tu, rasa lain sangat, Mak. Hanya abang Feros yang ada tunggu di rumah itu, Mak. Tapi tak sama, Mak. Tiada lagi Mak yang sambut orang depan pintu.

Orang dah tak panggil, ‘Mak, masak apa?’. Dah tiada lagi bau masakan Mak dari dapur. Dah tiada lagi susuk Mak yang baring-baring di atas sofa panjang menunggu waktu Zohor.

Sofa itu kosong, Mak. Dan, bila nak balik semula ke KL, tiada lagi tangan berkedut untuk orang salam. Tiada lagi tangan untuk orang selitkan not duit yang tak seberapa itu.

Tiada lagi bekalan makanan Mak untuk dibawa pulang yang boleh disimpan berbulan-bulan di peti sejuk beku. Allah, dugaan apakah ini? Sakit sungguh…”

 


Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

 

Mak, Tunggu Kami di Sana Ya…

Pujuk suami, “Mak awak baik. Bekalan yang dibawa banyak di sana, Insya-Allah. Arwah tak pernah tinggal solat wajib, rajin buat tahajud lagi, mengaji hari-hari. Pahala dia besarkan awak adik-beradik pun tak terhitung banyaknya. Jangan sedih. Dia berada di tempat yang lebih baik di sana dari di sini…”

 

Bukan apa, penulis hanya ralat tidak sempat membahagia dan ‘memewahkannya’ kerana waktu itu pun penulis baru mahu memulakan hidup. Yang dapat pun, hanya huluran wang tidak seberapa dan bawanya berjalan sikit-sikit. Kesian arwah, masa hidupnya sangat susah.

 

Masanya dihabiskan dengan membesarkan anak-anak. Tiada masa untuk berjalan atau membeli apa yanng dia suka. Penat arwah cari duit. Macam-macam kerja dibuatnya. Pernah kerja cuci pejabat, jadi orang gaji, jual nasi lemak, ambil upah cuci baju, demi menyuapkan anak-anak yatim di rumah itu.

 

Kesian arwah. Selesai semua anak-anaknya dibesar dan disekolahkan, apabila arwah pasti semua anak-anaknya sudah ada kehidupan sendiri, arwah pun bersiap-siap untuk pergi meninggalkan anak-anaknya. Pergi ke negeri abadi untuk berehat sendirian…

 

“Insya-Allah, arwah tidak dapat kesenangannya di sini, Allah berikan yang lebih hebat lagi di sana” ujar suami lagi.

 

Hanya itulah doa kami, anak-anak di sini. Kalau kami tidak dapat menyenangkan Mak di dunia, semoga Allah berikan segala yang Mak tidak dapat di sini, Mak akan miliki di sana nanti. Mak, kami sayang Mak. Hanya kalau Mak dapat bacar artikel ini, Mak. Kami jarang mengucapkannya terus kepada Mak, tapi percayalah Mak jauh di lubuk hati kami, Maklah wira hidup kami dunia akhirat. Maklah pejuang yang paling hebat berjuang sepanjang kehidupan Mak tanpa suami dalam membesarkan anak-anak.

 

Terima kasih Mak. Mak okey-okey kan di sana? Ada dua anak Mak yang akan menarik Mak ke syurga nanti. Mak kehilangan anak pertama selepas empat hari di lahirkan, dan seorang lagi anak lelaki cacat yang Mak jaga hampir 15 tahun.

 

Mak tunggu, kami ya. Kita berkumpul di sana nanti. Insya-Allah.

 

Dan, kamu masih ada Mak Ayah, kan? Kamu tahu apa yang patut kamu lakukan sebelum mereka dijemput pulang? Ambil kisah ini sebagai iktibar bahawa ada kekesalan dan ralat yang tidak dapat ditebus walau dengan apa cara sekali pun.

 

Maka, hargailah, peluk, sayangi dan korbankanlah apa sahaja untuk ibu dan ayah selagi Allah masih panjangkan tempoh ‘pinjaman’ itu kepadamu.

 


Kredit foto: Afiza Kamarulzaman 

Categories
Keluarga

Dah Kahwin Pun Kena ‘Dating’? – Mestilah! Barulah Kehidupan Suami Isteri Tak ‘Boring’ dan Lebih Menghargai Satu Sama Lain

Kalau zaman bercinta dahulu, bukan main sakan lagi ke hulu hilir ya? Kata orang bagaikan belangkas! Kiranya kalau sehari tak jumpa cinta hati tu, boleh angaulah jadinya. Gila bayang, tidur tak lena, makan tak kenyang. Pendek kata semua serba tak kena.

Kredit Foto: Google

Dan selepas berkahwin, kebanyakan pasangan tidak lagi mempraktikkan rutin ‘dating’. Mungkin ada yang memberi alasan sibuk bekerja dan anak-anak tiada siapa yang boleh dijaga. Mungkin perkara ini tampak remeh dan kecil tetapi impaknya besar dalam kelestarian hubungan suami isteri. Malah penting untuk diambil kira kerana banyak kelebihannya bagi pasangan suami isteri. Nak tahu kenapa?

  1. ‘Refresh’ Emosi

Ya, emosi memainkan peranan penting dan punya impak besar dalam sesuatu perhubungan. Khususnya bagi mereka yang sibuk bekerja. Mungkin dengan bertanya mengenai soal kerja, apa yang berlaku di pejabat, perihal anak-anak, keluarga masing-masing dan rakan-rakan. Mungkin kedengarannya biasa sahaja tetapi disitulah titik mulanya kalian menunjukkan saling prihatin dan mengambil berat serta peka dengan apa yang berlaku pada pasangan. Kalau tak dikemas kini, takut nanti pasangan memendam perasaan dan mulalah bibit perbalahan dan perselisihan faham.

Kredit Foto: Google
  1. Elakkan Depresi

Masalah depresi bukan lagi satu perkara asing malah dijangkakan bakal menjadi ‘highlight’ tahun-tahun akan datang. Dan bagi mengelakkan isu ini berbangkit, ia bermula dari rumah. Kalau tidak diluahkan rasa yang terpendam itu pasti membangkitkan bibit-bibit ke arah kemurungan.

  1. Luahan Perasaan

Fahamilah naluri wanita sememangnya suka bercerita dan meluahkan. Justeru sebagai suami, jadilah pendengar yang baik. Manfaatkan waktu ini untuk saling meluahkan rasa hati masing-masing. Suami dengar luahan isteri dan begitu juga sebaliknya. Malah adalah lebih baik pasangan kita meluahkannya secara langsung berbanding meluahkannya di media sosial yang akhirnya akan membuka pekung didada.

Kredit Foto: Google

 

  1. Nafkah Batin

Pasangan suami isteri khususnya mereka yang bekerja sememangnya tiada masa. Mungkin tidak disarankan untuk melakukannya selalu, tetapi apa kata jika salah seorang daripada anda mengambil cuti sakit dan seorang lagi mohon cuti tahunan. Jika punya anak, hantarkan seketika kepada saudara-mara ataupun ke taska. Kerana dijadikan pasangan itu untuk saling menyempurnakan. Maka, dengan itu cipta aktiviti dan cari masa juga peluang untuk berdua-duaan. Keluar menonton wayang, window shopping ataupun lepak di kedai mamak dan berborak berjam-jam pun boleh dijadikan pilihan agar hasrat untuk berdua-duaan tercapai.

Ini sebahagian saranan dan cadangan buat kalian yang mungkin tercari-cari masa untuk ‘dating’ dengan pasangan. Belum terlambat untuk mulakan atau kembalikan semua nostalgia zaman bercinta dahulu. Kerana terbukti ada kebaikan dan kelebihannya untuk membentuk hubungan yang lebih harmoni, romantis dan mencipta kenangan baru. Selamat ber ‘dating’!

Categories
Viral

Netizen Awhh Lihat Pakcik Tukang Sapu Tangkap Gambar Keluarga Ini Guna Daun Bentuk ‘Love’!

Tular di laman sosial gelagat seorang warga emas menolong menangkap gambar sebuah keluarga yang bercuti di Thailand baru-baru ini.

Yang menjadi perhatian adalah kreativiti yang ditampilkan pakcik tersebut!

Menerusi laman Twitter, seorang gadis yang dikenali sebagai Epa telah berkongsikan beberapa gambar menunjukkan telatah seorang pakcik yang membantu dia serta keluarganya menangkap gambar ketika bercuti di Krabi, Thailand.

Sedang Epa dan keluarganya sibuk bergambar, pakcik yang dipercayai bernama Abdul Rahman yang juga merupakan seorang tukang sapu di taman tersebut secara tiba-tiba menegur mereka dan terus volunteer untuk menangkapkan gambar keluarganya.

Tanpa disangka-sangka mereka, pakcik itu mempunyai trick-nya tersendiri dalam menangkap gambar yang bukan sahaja menarik perhatian Epa serta keluarganya bahkan warganet turut terkesima dengan kreativiti pakcik itu.

Tak percaya? Lihat sendiri hasilnya di bawah!

Menariknya, susulan daripada tularnya gambar tersebut, dua orang warganet telah tampil berkongsikan gambar yang turut sama diambil oleh pakcik itu.

Bukan itu sahaja, pakcik itu langsung tidak meminta upah dan terus sambung membuat kerjanya selepas selesai menangkap gambar.

Ternyata ramai dalam kalangan warganet yang kagum dan terharu melihat gelagat pakcik tersebut

Rata-rata merasakan pakcik berkenaan comel di samping memuji bakat serta kreativiti yang dipaparkannya. Bahkan siap ada yang kata pakcik itu sebenarnya merupakan seorang jurugambar handal!

Antara komen menarik yang dikongsikan warganet:

Alahai cute-nya pakcik ini!

Image from Giphy

Image via Giphy

Categories
Viral

Beli & Hantar Hari Yang Sama? Watsons ‘Click & Deliver’ Memang Penyelamat Waktu-Waktu PKP!

Tidak dinafikan, Perintah Kawalan Pergerakan yang dijalankan oleh pihak kerajaan pada masa kini sedikit sebanyak memberi kesan positif buat rakyat Malaysia

Image from The Rakyat Post

Image via The Rakyat Post

Semakin ramai orang tak keluar rumah, semakin mudah untuk kita menghentikan penularan pandemik Covid-19 ini. Jadi teruskan #StayAtHome ok!

Tapi bagaimana pula jika barang keperluan anda semakin berkurang atau ada yang sudah habis?

Tak mengapa, boleh order sahaja melalui dalam talian dengan Watsons ‘Click & Deliver’ ini.

Image from Watsons

Image via Watsons

Untuk pengetahuan anda, Watsons kini telah melancarkan perkhidmatan khas iaitu ‘Click & Deliver’ buat setiap pelanggan mereka.

Bagaimana perkhidmatan ini boleh digunakan pada tempoh PKP ini?

Mudah sahaja dan anda tidak perlu bergerak untuk ke luar rumah. Anda boleh pesan setiap barang keperluan yang dijual di Watsons dan barangan tersebut akan dihantar kepada anda di rumah pada hari yang sama.

Perkhidmatan ini akan menggantikan perkhidmatan ‘Click & Collect Express’ sebelum ini. Namun, ‘Click & Deliver’ ini hanya akan disediakan di kawasan Lembah Klang bermula pada 8 April hingga 14 April sahaja.

Paling menarik, Watsons turut menawarkan beberapa promosi dengan pelbagai jenis barangan yang dijual dengan harga menarik!

Image from Harian Metro

Image via Harian Metro

Antaranya adalah promosi pembelian item kedua dengan diskaun sebanyak 60% (2nd @ 60% off). Anda boleh pilih sahaja barangan apa yang anda ingin dan perlu. Contohnya seperti:

– Barangan kesihatan.
– Produk keperluan wajah.
– Produk kesihatan diri.
– Kosmetik serta pelbagai lagi pilihan lain.

Semuanya boleh dibeli dengan harga murah untuk item kedua. Memang sangat berbaloi.

Categories
Viral

Lelaki Ini Mulakan Gerakan ‘Kipas’ Jerebu Balik Ke Negara Jiran, Siap Dengan Pelan. Lawak!

Setiap tahun kita pasti terpaksa menghadap masalah jerebu

Masalah jerebu kini dilaporkan terjejas teruk pada beberapa negeri. Bahkan beberapa sekolah di Sarawak juga diarahkan tutup ekoran tahap udara sangat tidak sihat.

Image from Google

Image via Google

Fenonema jerebu ini telah memberi impak yang buruk terhadap kesihatan. Semakin tinggi tahap bacaan Indeks Pencemaran Udara (IPU), semakin tinggi kesan terhadap kesihatan diri manusia antaranya kesukaran untuk bernafas, jangkitan pada bahagian atas saluran pernafasan, serangan jantung, kegatalan pada tekak, mata serta kulit.

Image from Google

Image via Google

Masalah pencemaran udara ini juga dikatakan berlaku akibat kebakaran hutan di Indonesia, yang dipercayai membawa jerebu ke Semenanjung Malaysia serta Sabah dan Sarawak.

Terbaru, seorang pemuda telah tampil mengemukakan satu action plan untuk ‘kembalikan’ semula jerebu ke negara punca.

Caranya? Menggunakan kipas.

Menggunakan medium Twitter untuk berkongsikan pelan tindakannya, @lamkanahraf atau Farhan menggesa orang ramai untuk membawa keluar sebarang sahaja bentuk kipas yang ada demi ‘meniup’ semula jerebu ke negara jiran.

Memilih 16 September atau Hari Malaysia sebagai tarikh pelaksanaan misinya, Farhan percaya sekiranya seluruh rakyat Malaysia sama-sama bergabung, secara kolektif misi ini akan berjaya.

Bukan itu sahaja, Farhan turut merangka pelan gerakan tiupan angin kipas dengan rapi untuk pengetahuan rakyat Malaysia yang tinggal baik di Semenanjung mahupun Sabah dan Sarawak.

Buat yang tidak mempunyai kipas juga boleh segera membelinya dengan tawaran menarik!

Idea ini juga sebenarnya pernah dicetuskan oleh kartunis tempatan kita, Dato’ Lat!

Ternyata, idea Farhan ini telah menarik perhatian ramai sehingga mendapat hampir 14 ribu retweets dan 7 ribu likes serta pelbagai reaksi dari netizen.

Berikut adalah antara komen yang ditinggalkan susulan dari gesaannya itu:

Pelakon, Tiz Zaqiah pun nak join!

Orang Perlis, on tak on?

Lagi komen-komen lawak dari pengguna Twitter!

Jangan macam-macam ok, idea ni siap masuk berita lagi!

Apa lagi?

Kita jumpa 16 September nanti dengan kipas masing-masing!

Image from Google

Image via Google

Categories
Resepi

Lebih 3k ‘Shares’, Lelaki Ini Kongsi Resepi ‘Takoyaki Homemade’ Untuk Bekal Anak. Senang!

Takoyaki iaitu sejenis snek jalanan Jepun, memang digemari oleh rakyat Malaysia kerana rasanya yang seakan sama seperti cucur atau cekodok

Image via bruhitszach.com

Image via bruhitszach

Ramai yang berpendapat takoyaki ini susah untuk dihasilkan di rumah kerana anda memerlukan acuan untuk dimasak. Tetapi resepi ini juga boleh dihasilkan seperti cucur yang hanya memerlukan 4 bahan asas sahaja.

Bukan itu sahaja, anda juga boleh mengubah suai inti takoyaki ini mengikut cita rasa anda. Hidangan ini sesuai sekali untuk bekalan sekolah anak kecil kerana anda boleh menyediakan adunan terlebih dahulu, bekukan dan gorengkan sahaja. Jom cuba? 😀

Untuk resepi takoyaki mudah tanpa menggunakan acuan, ikuti perkongsian pengguna Facebook Wan Muhammad Hafiz Satar yang telah mendapat sebanyak 3.7k shares!

Antara bahan yang diperlukan adalah:

Bahan-bahan adunan:

  • 1 cawan air panas didih
  • 1 cawan tepung gandum
  • 1 sudu gula
  • Secubit garam

Bahan-bahan sos: 

  • Kicap manis
  • Gula
  • Air
  • Tepung jagung

Bahan-bahan tambahan:

  • Kobis
  • Daun sup
  • Cili merah
  • Sosej
  • Sotong
  • Isi ketam

*Anda boleh menggunakan apa sahaja bahan mengikut cita rasa anda.  

Jom ikuti cara membuatnya pula:

  1. Gabungkan tepung gandum, gula, garam dan air panas dan gaul sehingga sebati.
  2. Masukkan pula bahan-bahan tambahan seperti kobis, daun sup dan cili.
3. Seterusnya masukkan bahan-bahan tambahan pilihan anda seperti sotong, sosej atau isi ketam.

4. Kemudian, bulatkan dan gorengkan dalam minyak yang panas.

Apabila takoyaki sudah siap digoreng, inilah hasilnya. Letakkan sos takoyaki dan mayonis dan topping pilihan anda seperti bonito flakes, daun sup dan banyak lagi!

Categories
Resepi

Lebih 8k ‘Shares’, Wanita Ini Kongsi Resepi Puteri Ayu Red Velvet ‘Simple’ & Confirm Laku!

Kebiasaanya, kuih puteri ayu dihasilkan dengan perasa pandan dan santan tetapi jika anda mahukan kelainan, terdapat juga variasi moden yang begitu menarik

Image via borianafoods.com

Image via borianafoods

Antara variasi moden kepada kuih tradisional ini ialah puteri ayu red velvet. Resepi ini bukan sahaja menarik, tetapi rasanya pula seakan sama dengan kek red velvet. Tetapi cara membuatnya lebih mudah dari kek. Jika anda mahu mencuba sesuatu yang lain daripada lain, anda wajib mencuba resepi kuih puteri ayu red velvet ini!

Untuk resepi Puteri Ayu Red Velvet yang unik dan sedap, ikuti perkongsian resepi pengguna Facebook Ain Kamis yang telah mendapat sebanyak 8.5k shares!

Antara bahan yang diperlukan adalah:

Bahan krim keju:

  • 250 gram keju krim
  • ½ cawan gula halus
  • 1 biji telur gred A
  • 2 sudu besar tepung gandum
  • 1½ sudu besar susu segar (jenama Yarra)
  • sedikit esen vanila

Bahan red velvet:

Bahan A:

  • 250 gram tepung gandum
  • 1 sudu besar serbuk koko
  • ½ sudu kecil soda bikarbonat

Bahan B:

  • 1 cawan susu segar (jenama Yarra)
  • 1 sudu kecil susu masakan

Bahan C:

  • 3 biji telur gred A
  • 1 cawan gula halus
  • 1 sudu kecil ovalet
  • sedikit esen vanilla

Bahan D:

  • Pewarna merah (mengikut kepekatan warna yang anda mahukan)

Jom ikuti cara membuatnya pula:

  1. Gabungkan semua bahan krim keju dan gaulkan sehingga sebati. Ketepikan.
  2. Gabungkan bahan B dan biarkan seketika.
  3. Ayakkan bahan A dan ketepikan.
  4. Gabungkan bahan C dan pukulkan dengan mesin pengadun pada kelajuan yang perlahan selama 5 minit.
  5. Kemudian, naikkan kelajuan kepada yang paling tinggi dan pukul adunan selama 15 minit atau sehingga kembang dan warna bertukar menjadi cerah. (Bergantung kepada jenis mesin pengadun yang digunakan)
  6. Masukkan bahan A dan bahan B secara selang seli ke dalam adunan bahan C.
  7. Kemudian, tambahkan pewarna.
  8. Griskan acuan dengan sedikit minyak.
  9. Letakkan adunan keju ke dalam acuan terlebih dahulu.
  10. Kukuskan selama 5 minit.

Apabila Puteri Ayu Red Velvet sudah siap, inilah hasilnya. Cantik betul warnanya! Pasti laku punyalah. 😀

Sumber resepi: Ain Kamis